Arsip

Archive for September, 2008

kisah lutu

September 12, 2008 1 komentar

berikut ini cerita yang mungkin dapat anda baca dan dapat membuat anda kembali fresh setelah seharian belajar atau bekerja. mohon maaf apabila terjadi kesamaan nama dan tempat maupun kejadian.

KELAS BAHASA
INDONESIA
===================

Kelas yang tadi ribut-ribut
tanpa guru, kini menjadi sunyi. Guru Bahasa
Indonesia yang paling
ditakuti telah masuk ke dalam kelas. Wajahnya garang
seperti
harimau kelaparan.

Murid-murid: Selamat pagi, Bu Guru!
Bu
Guru (dengan suara melengking): Mengapa bilang selamat pagi saja,
Kalau
begitu siang, sore dan malam kalian mendoakan saya tidak
selamat ya?

Murid-murid: Selamat pagi, siang dan sore Bu
Guru…

Bu guru: Kenapa panjang sekali? Tidak pernah orang
mengucapkan selamat
seperti itu! Katakan saja selamat sejahtera,
kan lebih bagus didengar dan
penuh makna? Lagipula ucapan ini
meliputi semua masa dan keadaan.

Murid-murid: Selamat
sejahtera Bu Guru!
Bu guru: Sama-sama, duduk! Dengar baik-baik!!
Hari ini saya mau menguji
kalian semua tentang lawan kata atau
antonim kata. Kalau saya sebutkan
perkataannya, kamu semua harus
cepat menjawabnya dengan lawan katanya,
mengerti?

Murid-murid:
Mengerti Bu Guru…

Guru: Pandai!
Murid-murid: Bodoh!

Guru: Tinggi!
Murid-murid: Rendah!

Guru: Jauh!

Murid-murid: Dekat!

Guru: Berjaya!
Murid-murid:
Menang!

Guru: Salah itu!
Murid-murid: Betul ini!

Guru
(geram): Bodoh!
Murid-murid: Pandai!

Guru: Bukan!

Murid-murid: Ya!

Guru (mulai pusing): Oh Tuhan!

Murid-murid: Oh Hamba!

Guru: Dengar ini…
Murid-murid:
Dengar itu…

Guru: Diam!!!!!
Murid-murid: Ribut!!!!!

Guru: Itu bukan pertanyaan, bodoh!!!
Murid-murid: Ini
adalah jawaban, pandai!!!

Guru: Mati aku!
Murid-murid:
Hidup kami!

Guru: Saya rotan baru tau rasa!!
Murid-murid:
Kita akar lama tak tau rasa!!

Guru: Malas aku ngajar kalian!

Murid-murid: Rajin kami belajar bu guru…

Guru: Kalian
gila semua!!!
Murid-murid: Kami waras sebagian!!!

Guru:
Cukup! Cukup!
Murid-murid: Kurang! Kurang!

Guru: Sudah!
Sudah!
Murid-murid: Belum! belum!

Guru: Mengapa kamu
semua bodoh sekali?
Murid-murid: Sebab saya seorang pandai!

Guru: Oh! Melawan, ya??!!
Murid-murid: Oh! Mengalah,
tidak??!!

Guru: Kurang ajar!
Murid-murid: Cukup ajar!

Guru: Habis aku!
Murid-murid: Kekal Kamu!

Guru
(putus asa): O.K. Pelajaran sudah habis!
Murid-murid: K.O.
Pelajaran belum mulai!

Guru: Sudah, bodoh!
Murid-murid:
Belum, pandai!

Guru: Berdiri!
Murid-murid: Duduk!

Guru:
Bego kalian ini!
Murid-murid: Cerdik kami itu!

Guru:
Rusak!
Murid-murid: Baik!

Guru (stres): Kamu semua
ditahan siang hari ini!!!
Murid-murid: Dilepaskan tengah malam
itu!!!

Muka Bu Guru merah padam dan tanpa bicara lagi
mengambil buku-bukunya dan
keluar ruangan. Murid-murid merasa
lega kerana guru yang paling ditakuti
oleh mereka telah keluar.
Walau bagaimanapun, mereka merasa bangga karena
telah dapat
menjawab semua pertanyaan tadi.

Iklan
Kategori:humor

PEDULI PENDIDIKAN INDONESIA

September 2, 2008 1 komentar

Kuliah di India

Sumber: Gatra Senin, 19 Desember 2005

TYLLA Subijantoro, mahasiswi S-2 ilmu hukum Universitas New Delhi, India, tiba-tiba mencuri perhatian. Pertanyaan Tylla kepada Presiden Yudhoyono konon membuat SBY marah. “Saat berdialog dengan masyarakat Indonesia di India, ada warga yang sejak mulai bicara sampai selesai menjelek-jelekkan negeri kita dan memuji luar negeri. Saya menyesalkan,” kata SBY di Tanah Air.

Apa yang ditanyakan Tylla kepada SBY pada pertemuan 23 November lalu itu? Berikut petikan perbincangan Tylla dengan Basfin Siregar dari Gatra:

Benarkah Anda menjelek-jelekkan bangsa sendiri?
Saya tidak terima dibilang menjelek-jelekkan bangsa! Yang sayajelek-jelekkan itu pemerintah. Saya membandingkan kebijakan Pemerintah India dengan SBY. Saya lihat Pemerintah India memberi subsidi gede banget untuk pendidikan. Adalah salah pemerintah kalau pendidikan di Indonesia makin nggak terjangkau!

Berapa uang kuliah Anda di India?
Untuk program S-2 dua tahun, saya cuma bayar US$ 600, sekitar Rp 6 juta. Itu sudah all-in, sudah admission fee dan tuition fee. Tinggal mikir biaya hidup. Dan biaya hidup di Delhi sama dengan di Jakarta. Uang US$ 600 itu pun karena saya foreigner yang bayar lebih mahal. Soalnya, duit saya itu dipakai buat subsidi warga India asli. Kalau orang India yang kuliah, setahun bayarnya cuma 700 rupee, sekitar Rp 40.000.

Bagaimana dibandingkan dengan biaya di Indonesia?
Tahun lalu, saya mendaftar program notariat. Untuk semester pertama saja habis Rp 50 juta.

Anda kaget ketika SBY marah?
Sebenarnya SBY marah bukan karena pertanyaan saya. Melainkan karena waktu SBY ngasih penjelasan, eh, saya malah bisik-bisik ke teman. Saya bilang, ”Ah, SBY mau ngomong apa, nyatanya anaknya disekolahin ke luar negeri juga. Berarti dia setuju pendidikan di luar negeri bagus.”

Reaksi SBY bagaimana?
SBY sepertinya menganggap saya anak yang kaget. Baru sekali sekolah di luar negeri, kok, sudah sombong banget. Soalnya, SBY bilang bahwa dia sudah sembilan kali sekolah di luar negeri, dan pendidikan di Indonesia nggak jelek. Tapi kenyataannya, di ranking dunia, pendidikan Indonesia kan nggak masuk?

Ketika dibentak, reaksi Anda sendiri bagaimana?
Saya senyum aja, terus diem nunduk-nunduk, manggut-manggut minta maaf. Terus saya perhatikan lagi. Tapi saya bisik ke teman itu cuma beberapa detik aja kok. Sepanjang sebelumnya saya juga memperhatikan penjelasan SBY.

Seperti apa jawaban SBY waktu menjawab pertanyaan Anda?
Ya pokoknya pemerintah sudah bekerja, bahwa pendidikan di Indonesia tidak jelek. Pendidikan di luar negeri ada yang bagus, tapi ada juga yang lebih jelek dibanding di Indonesia. Begitu. Terus waktu menjawab soal buku-buku murah, SBY bilang kalau pemerintah juga sudah menyiapkan content (materi) untuk buku-buku SD, bagaimana agar bisa kepake untuk sekian generasi. Teknis begitu. Itu kan nggak nyambung dengan apa yang saya sampaikan.

Seperti apa subsidi pendidikan di India?
Di sini, buku murah luar biasa, bahkan buku-buku impor karena pemerintah memberi subsidi kertas! Selain itu pemerintah juga bikin kerja sama dengan penerbit-penerbit gede kayak Penguin Books agar buku-buku mereka bisa dicetak di India, jadi bisa dijual lebih murah. Buku-buku kuliah saya, kalau dikonversi ke rupiah, paling mahal cuma Rp 10.000. Kalau di Indonesia, saya bisa keluar sampai Rp 2,5 juta untuk beli buku saja. Dan karena subsidi kertas itu, harga langganan koran juga murah. Saya itu
langganan satu koran, satu majalah berita semacam Gatra, dan satu majalah wanita. Nah, untuk langganan tiga media itu, sebulannya saya cuma bayar 110 rupee, atau sekitar Rp 22.000. Selain itu di India, pelajar dapat fasilitas kartu abonemen yang harganya cuma 50 rupee, atau sekitar Rp 10.000, yang berlaku selama empat bulan. Dengan kartu pas itu, selama empat bulan kita bisa gratis naik bis pemerintah jurusan apa aja. Mau keliling-keliling Delhi juga boleh. Meski bisnya bobrok, tapi nyaman. Berhentinya juga cuma di halte. Kartu abonemen itu selain untuk pelajar, juga dikasih untuk pegawai negeri, tentara, orang jompo dan physically disabled (orang cacat).
Itu untuk transportasi.

Tidak takut dianggap melebih-lebihkan India?
Lho, justru karena saya cinta bangsa Indonesia, saya ingin pemerintah belajar kepada India. Orang Indonesia itu pintar-pintar. Tapi, soalnya, pemerintah tidak bisa memfasilitasi pendidikan murah. Para insinyur di India mampu bersaing untuk masuk di Microsoft. Sedangkan di Indonesia hanya beberapa orang saja yang beruntung. Maka tolonglah pemerintah bikin agar
pendidikan itu affordable.

Tapi, pendidikan di Indonesia kan ada juga bagusnya?
Kalau mau jujur, infrastrukturnya lebih bagus. Di kampus sudah ada lift, whiteboard, pakai OHP. Kalau di sini enggak. Naik dari lantai I ke lantai IV masih manual, masih pakai kapur tulis, terus nggak ada AC. Tapi, kalau kualitas content-nya, kita kurang.

Kalau pengajarnya bagaimana?
Kalau di India enaknya, dosen-dosen itu bisa dihubungi kapan saja. Kayak Amartya Sen, peraih nobel, kalau mahasiswanya minta diskusi private session , masih dilayanin. Nggak susah. Bahkan presidennya sendiri, Abdul Kalam, dia juga mengajar, dan masih bisa ditelepon! Saya pernah bareng mahasiswanya makan malam bareng Abdul Kalam. Saya lihat Abdul Kalam itu dikritik mahasiswanya yang orang India, ditunjuk-tunjuk gitu, dia nggak marah kok. Masih santai aja.

Setelah pertemuan dengan SBY itu, apakah Anda ditegur, misalnya oleh orang
KBRI?
Ah, nggak. Orang KBRI itu asyik-asyik. Yang ribut itu justru pegawai negeri (dari Indonesia) yang tugas belajar ke India. Mereka pada marah. Dibilangnya saya itu anak itik yang baru keluar dari induknya, kaget. Padahal saya kan juga bukan baru pertama kali ke luar negeri. Sebelumnya saya kan juga sempat ikut summer course atau homestay gitu. Tapi kan nggak kompatibel kalau membandingkan Indonesia dengan negara-negara maju. Makanya dibandingin dengan India.

[Teropong, Gatra Nomor 6 Beredar Senin, 19 Desember 2005]

berikut teman, kisah yang mungkin dapat anda renungi… mohon kritik dan sarannya..

Kategori:Pengetahuan Tag: